Tuntutlah Ilmu Sampai ke Negeri Cina

Hadist No.1230

Abu Hurairah r.a. meriwayatkan dari Nabi, sabdanya: “Janganlah seseorang diantara kamu mendahului Ramadhan dengan puasa sehari atau dua hari, kecuali kalau seseorang itu memang biasa berpuasa, maka silakan puasa pada hari itu”.(HR. Bukhari dan Muslim).

Penjelasan

Hadist ini melarang seseorang dengan sengaja mendahului puasa sehari atau dua hari sebelum masuk Ramadhan, dengan harapan memperoleh pahala yang lebih banyak. Tetapi, kalau seseorang itu sudah biasa puasa, misalnya puasa Daud atau Senin-Kamis, kemudian tepat kurang sehari Ramadhan itu adalah hari dia berpuasa, maka puasa ketika itu tidak apa-apa.

Pelajaran Dari Hadist

Ibadah itu adalah tauqifi, artinya suatu ketentuan yang tidak bisa ditambah atau dikurangi, betapapun niatnya baik.

Hadist No.1232

Abu Hurairah r.a. meriwayatkan, katanya: Rasulullah bersabda: “Apabila bulan Sya’ban itu tinggal separo, maka janganlah kamu berpuasa”.(HR.Tirmidzi,iapun berkata:Hadis ini Hasan Shahih).

Penjelasan

Larangan puasa nishfu sya’ban (pertengahan Sya’ban) ada keterkaitannya puasa khusus karena hendak mencari pahala sebanyak-banyaknya. Tetapi kalau seseorang itu sudah terbiasa dengan puasa Daud atau Senin-Kamis seperti diterangkan terdahulu, maka hal itu tidak mengapa. Adapun tujuan larangan ini, agar seseorang dapat mengerjakan puasa Ramadhan dengan baik dan sempurna.

KEUTAMAAN PUASA MUHARRAM, SYA’BAN

DAN BULAN-BULAN HARAM

Hadist No.1253a.

Aisyah r.a. meriwayatkan, katanya:Belum pernah Rasulullah berpuasa yang begitu banyak, selain dibulan Sya’ban. Sesungguhnya beliau pernah puasa Sya’ban itu sebulan penuh.(HR. BUKHARI dan Muslim).

Hadist No.1253b.

Dalam sebuah riwayat dikatakan: Beliau pernah puasa sya’ban itu hampir sebulan penuh, tinggal beberapa hari saja.(HR.BUKHARI dan MUSLIM).

Penjelasan

Dua riwayat diatas, kalau masing-masing berdiri sendiri, maka berarti Rasulullah pernah puasa sya’ban sebulan penuh, dan pernah juga tidak sampai sebulan penuh. Tetapi, kalau dua riwayat itu berarti satu, dengan arti yang kedua menerangkan yang pertama, maka puasa sya’ban Rasulullah itu tidak sampai sebulan. Sehingga dengan demikian, tidak ada puasa sebulan penuh, kecuali bulan Ramadhan.

Ibnu Hajar Al ‘Ashqalani yang biasa disebut Al Hafidz Ibnu Hajar dalam Fathul Bari 4:213 membawakan beberapa pendapat para ulama’ sekitar masalah tersebut. Namun, kelihatannya beliau lebih condong pada pendapat yang kedua, dengan alasan Hadist ‘Aisyah r.a. juga yang mengatakan:

“Dan aku tidak pernah melihat Rasulullah menyempurnakan puasa sebulan penuh, selain Ramadhan, dan tidak pula aku melihat beliau lebih banyak berpuasa, selain Sya’ban. (HR.Bukhari).

Dan katanya juga:

“Dan sama sekali beliau tidak pernah berpuasa sebulan penuh, sejak kedatangannya ke Madinah, selain Ramadhan”. (HR. MUSLIM dan Nasai).

Dengan demikian kata “Kullahu” (semuanya) dalam Hadis 1253a di atas berarti “kabanyakannya”. Dalam ilmu Mantiq, Kullun yang bermakna demikian itu disebut “Kulliyun”(kebanyakan,pada umumnya), bukan “kulliyah” yang berarti semuanya. Wallahu a’lam.

Dinukil dari kitab “Syarah Riyadhush Shalihin” Jilid 4, alih bahasa H.MU’AMMAL HAMIDY, Penerbit PT.BINA ILMU.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: